#percumaganteng kalau tugasnya gak selesai

Memasuki akhir semester ini, tugas-tugas yang bermunculan semakin berat dan menuntut fokus ekstra dalam pengerjaannya. Tapi, bukannya bersemangat dalam ‘bertugas’, saya malah lebih bersemangat mengerjakan hal-hal yang lain. Imbasnya, banyak target mingguan yang mbleset, melenceng. Sekarang saya hanya bisa berharap target akhir dan deadlinenya tidak melenceng lagi.

Apa yang mengalihkan perhatian saya belakangan ini malah bisa dibilang jauh dari bidang yang harusnya saya tekuni. Sebagai seorang mahasiswa arsitektur, saya malah lebih banyak menghabiskan waktu mendalami dunia tulis-menulis. Bisa Anda perhatikan bahwa mungkin dalam beberapa hari ini saya lumayan aktif lagi membuat postingan. Itu baru yang di-publish, yang berupa draft, baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis alias tersimpan di otak, lumayan banyak juga.

Beberapa hari waktu yang lalu pun saya mengikuti workshop jurnalistik yang diadakan di kampus saya. Saya bahkan merelakan hampir seharian waktu yang bisa saya gunakan untuk mengerjakan mungkin sekitar 10% dari keseluruhan tugas saya untuk belajar ilmu jurnalistik, ilmu tulis-menulis, ilmu yang tidak berhubungan dengan tugas atau kuliah saya, paling tidak tidak untuk semester ini.

Selain menulis, saya juga suka membaca. Sejak beberapa minggu yang lalu, saya jadi rajin sekali datang ke perpus. Selain numpang berinternet gratis (dasar pecinta gratisan), saya juga sering menelusuri rak-rak yang berjejer untuk mencari buku-buku yang bagus dan bisa dipinjam. Namun, lagi-lagi bukan tentang arsitektur. Alih-alih meminjam buku tentang konstruksi atau desain bangunan, saya malah meminjam kumpulan cerpen Djenar Maesa Ayu, kumpulan cerpen yang lain tentang Palestina, sebuah buku karangan Wimar Witoelar (yang sulit saya deskripsikan klasifikasinya), buku tentang petuah entrepreneurship, buku tentang warna dalam Photoshop, sampai buku tentang bagaimana cara menjadi seorang rockstar. Benar-benar tidak arsitektural! Harusnya kebiasaan membaca buku memang jadi sesuatu yang bagus dan bahkan perlu dibudayakan. Tapi entah mengapa kebiasaan tersebut datang di saat yang tidak tepat bagi saya.

Baru saja tadi saya membaca buku berjudul “Guru Goblok Ketemu Murid Goblok” karangan Iman Supriyono, saat kuliah Mekanika Teknik. Ya, saya lebih memilih membaca buku tentang entrepreneurship daripada memperhatikan materi kuliah yang sudah jelas-jelas dijelaskan oleh dosen saya akan keluar untuk UAS nanti. Tragis dan ironis memang.

Buku tersebut sebenarnya memang tentang entrepreneurship (capek juga ya mengetik kata ini), tentang nasihat-nasihat dan kiat-kiat pengembangan kemampuan entrepreneurship gitu deh. Tapi banyak juga isinya berupa saran pengembangan kepribadian yang bisa diterapkan dalam kehidupan yang umum, termasuk kehidupan saya sebagai mahasiswa yang carut marut ini agar jadi lebih tertata.

Terus terang, saat membaca buku tadi saya merasa sedih lho. Kenapa kok ya nasib saya jadi seperti ini. Kenapa saya merasa tidak cocok kuliah di arsitektur, padahal dulu jurusan ini adalah pilihan pertama saya dan mungkin bisa dibilang satu-satunya pilihan yang saya punya saat itu. Kenapa kok saya baru baca buku ini sekarang, saat tengah-tengah bahkan sudah mau akhir masa perkuliahan, bukannya dulu-dulu waktu awal kuliah atau sekalian sebelum kuliah, walaupun mungkin hal itu tidak akan banyak berpengaruh bagi saya. Karena praktek sungguh tidaklah semudah teori. Sebagai contoh, meskipun saya sudah mencanangkan perubahan bagi saya sendiri (coba cek di postingan ini), toh hasilnya tidak banyak terlihat sampai saat ini. Bahkan, tadi malam, saya tidur jam setengah dua belas hanya untuk bermain Zuma, mengabaikan kertas tugas, penggaris, dan pensil yang tergeletak di depan saya. Sekali lagi, tragis!

Saya jadi ingat tweet teman saya, ErstiEcci, kemarin saat #percumaganteng menjadi trending topic di Twitter. Begini tweet-nya:

#percumaganteng kalau tugasnya gak selesai.

Tweet ini cukup menohok saya, karena selain tugas saya tidak selesai, saya juga tidak ganteng! (*)

PS: A little confession, I made this post while skipping a class (again). *sigh...

Iklan
#percumaganteng kalau tugasnya gak selesai

2 pemikiran pada “#percumaganteng kalau tugasnya gak selesai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s