¡Hablo Español!

Hola chica!

Saya sedang keranjingan belajar bahasa Spanyol. Kurang lebih dua bulan lalu, saya menetapkan niat untuk mulai mempelajari secara otodidak (memang mau kursus dimana?) bahasa yang banyak digunakan di negara-negara Amerika Latin ini. Saya memulai dengan menonton beberapa video basic learning di YouTube. Saya juga mengunduh beberapa lagu berbahasa Spanyol. Dari hasil searching di internet, saya menemukan sebuah band beraliran alternatif bernama Nudozurdo yang berbasis di Madrid. Musiknya lumayan enak dan cocok dengan selera saya. Jadilah lagu-lagunya saya masukkan dalam playlist, meski saat didengarkan, saya sama sekali tidak dapat mengenali lafal apalagi arti liriknya. Saya hanya berkeyakinan bahwa semakin sering didengarkan, semakin mudah kata-kata asing tersebut meresap ke dalam otak.

Sayangnya, metode awal coba-coba tersebut tidak menunjukkan keberhasilan seperti yang diharapkan. Nonton video lama-lama bikin bosan. Mendengar musik yang liriknya asing total untuk telinga ternyata juga tidak membantu. Semangat saya pun semakin surut dan saya berhenti belajar.

Percikan semangat akhirnya kembali saya dapatkan setelah menemukan sebuah situs web yang menyediakan layanan belajar bahasa asing dengan gratis, Duolingo. Duolingo memberikan apa yang tidak saya dapatkan dari metode menonton video sebelumnya: jalur serta tahapan belajar yang terarah dan berjenjang. Yang tidak kalah penting, situs tersebut juga memungkinkan orang yang buta sama sekali tentang bahasa yang ingin dipelajarinya untuk belajar mulai dari level yang paling basic. Learning from a scratch, mulai dari nol. Selain Spanyol, Duolingo juga memberi pilihan kursus bahasa asing yang lain seperti Jerman, Perancis, Italia, Portugis, dan masih banyak lagi. Sebagian besar memang masih bahasa yang digunakan di Eropa.

Saya sendiri sempat menambahkan Bahasa Jerman dalam daftar course saya dan mencicipi sedikit pembelajarannya. Namun, sementara saya tidak lanjutkan karena ingin fokus dulu dengan Bahasa Spanyol, minimal hingga beberapa bulan ke depan. Tetapi, karena sedang dalam masa euforia (paling tidak untuk saat-saat ini), rasanya saya tidak puas berhenti hanya pada satu situs web. Saya pun mengembangkan channel belajar dengan menambahkan Busuu dan Italki dalam daftar.

Secara konsep, Busuu hampir sama dengan Duolingo. Hanya saja, banyak fiturnya yang terbatas dan hanya dapat diakses oleh premium user. Artinya, kita harus membayar jika ingin mendapat manfaat belajar yang optimal dari situs ini. Menurut saya, Duolingo tetap jauh lebih unggul daripada Busuu. Selain karena fitur-fiturnya gratis (interface-nya juga lebih unyu 🙂 ), metode belajarnya pun lebih efektif dan porsi latihannya jauh lebih banyak. Saya menggunakan Busuu hanya sesekali dan sifatnya lebih sebagai pelengkap. Sebab, ada beberapa metode Busuu yang tidak dijumpai di Duolingo, misalnya belajar melalui percakapan pendek dan menggunakan kata dalam suatu kalimat.

Sementara itu, Italki merupakan semacam social media bagi orang-orang yang sedang mempelajari bahasa asing. Sebenarnya, fungsi utamanya lebih seperti direktori bagi mereka yang ingin mencari guru bahasa asing online. Namun, ada juga artikel-artikel dan fitur yang bisa dimanfaatkan untuk belajar secara gratis. Misalnya notebook, answer, dan discussion. Kita bisa bertanya, berdiskusi, atau membuat tulisan bebas dalam bahasa yang kita pelajari, lalu orang lain yang menguasai atau berbicara bahasa tersebut bisa membuat koreksi terhadap tulisan kita. Kita juga bisa berteman dan berkomunikasi dengan orang-orang yang menguasai bahasa yang kita pelajari, atau ingin mempelajari bahasa yang kita kuasai, lalu saling bertukar ilmu. Intinya, Italki menjadi semacam portal community learning bagi para peminat bahasa.

Dan begitulah, meskipun hanya belajar otodidak dari internet, gratisan pula, saya berharap paling tidak dalam satu tahun ke depan (kalau sanggup konsisten hahaha) saya jadi semakin jago dalam berbahasa Spanyol, syukur-syukur kalau bisa dapat bonus menggaet wanita Latino yang eksotis. Hehehe…

Eh, tapi dari tadi saya belum cerita ya kenapa kok bahasa Spanyol. Kenapa bukan bahasa Perancis, Jerman, atau Mandarin misalnya. Hmm.. barangkali karena saya kebanyakan nonton serial action televisi Amerika yang sering menampilkan karakter-karakter Latino. Lama-lama saya jadi tertarik dengan bahasa Spanyol (yang biasanya dipakai tokoh gangster atau kartel narkoba :p). Alasan lainnya: karena bahasa Spanyol belum terlalu mainstream di Indonesia. Biar asik aja gitu, sesekali jadi anak antimainstream. Hehehe…

*) Hablo español = I speak Spanish

Iklan
¡Hablo Español!

7 pemikiran pada “¡Hablo Español!

    1. hihihi terima kasih kunjungannya Mbak. tapi Duolingo itu seru lho Mbak, beneran kayak main game dan mulai dari basic banget. lumayan kan belajar dikit-dikit, bisa buat pamer tipis-tipis kalau ada skill bahasa asing (meskipun sebenarnya nggak jago2 amat hahaha).

      amin, mudah-mudahan dapet gadis Latino yang secantik Miss Universe. Hehehe…

      Suka

  1. Wah, jadi tahu situs-situs keren untuk belajar bahasa asing. Aku tertariknya Jerman, pernah coba di situs DW, tapi belum lanjut lagi :mrgreen:
    Tapi bahasa Spanyol emang menarik, sih (padahal cuma tahu dari tokoh-tokoh Latina/Latino di serial TV Amerika).

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s