Nominasi, Nominator, dan Nomine

Jennifer-Lawrence-Wins-SAG-Award-2013

Saya yakin topik terkait penggunaan kata “nominasi, nominator, dan nomine” ini sebenarnya tak kurang-kurang dibahas di berbagai rubrik kebahasaan majalah atau media lainnya. Tapi mengingat kesalahan serupa masih lazim ditemui pada berbagai kesempatan, saya rasa tidak ada salahnya membahas kembali topik ini supaya semakin banyak orang yang paham.

Dua minggu lalu, jurusan saya kembali menggelar acara Kompetisi Tugas Akhir Arsitektur yang menjadi bagian dari rangkaian kegiatan perayaan Dies Natalis Arsitektur ITS ke-50. Kontes rutin tahunan ini diawali dengan proses pendaftaran dan pengumpulan karya oleh peserta, lalu dilanjutkan dengan tahap penjurian awal oleh juri internal yang berasal dari kalangan kampus Arsitektur ITS. Sebagai acara utamanya adalah presentasi terbuka oleh tujuh karya finalis terpilih di hadapan dewan juri yang merupakan akademisi maupun praktisi profesional yang telah dikenal berkompeten di bidang arsitektur. Waktu itu, yang menjadi juri antara lain Ir. Hari Sunarko (Ketua IAI Jatim), Ahmad Djuhara (arsitek profesional, djuhara+djuhara), serta Kevin Low (arsitek Malaysia). Nah, saat menghadiri acara presentasi itulah, saya mesti menahan rasa senewen dalam hati tiap kali pembawa acara menyebutkan kalimat-kalimat seperti, “Nominator berikutnya yang akan tampil adalah…”; “Diumumkan kepada seluruh nominator bahwa…”; atau “Seluruh nominator diharap maju ke depan untuk…”

Sebelumnya, mari kita simak penjelasan yang saya kutipkan dari KBBI Daring (dalam jaringan; online) berikut ini:

Nominasi /no·mi·na·si/ n 1 pengusulan atau pengangkatan sbg calon; pencalonan: — lurah akan diumumkan pd bulan depan; 2 yg dicalonkan: ia tak termasuk dl —;

Menominasikan /me·no·mi·na·si·kan/ v menjadikan nominasi: peserta kongres ~ lima calon untuk menjadi ketua umum

Nominator /no·mi·na·tor/ n orang yg mencalonkan (mengunggulkan): ada yg berkelakar bahwa para — itu justru tidak berbicara apa-apa

Nomine /no·mi·ne/ /nominé/ n orang yg dicalonkan (diunggulkan)

Ketika menyebutkan kata “nominator”, yang dimaksudkan oleh si pembawa acara sebetulnya adalah tujuh finalis terpilih. Padahal, kalau ditinjau dengan penjelasan yang tercantum di KBBI, yang tepat adalah menyebut para finalis sebagai “nomine”. Sebutan “nominator” mestinya disematkan pada juri-juri internal yang melakukan penjurian proses awal, sebab merekalah yang memunculkan nama-nama yang terpilih sebagai “nomine”. Sementara itu, “nominasi” sendiri adalah kata benda yang mewakili proses pengajuan, pencalonan, atau pemilihannya.

Sebenarnya, saya yang duduk di kursi penonton diam-diam berharap agar dosen-dosen saya yang menjadi juri tersebut langsung bangkit dari kursi dan melangkah maju dengan sigap setelah pembawa acara memanggil para “nominator”. Supaya seru gitu, biar pembawa acaranya kaget dan ada plot twist-nya dikit. Hehehe… Tetapi meskipun mengantongi status yang sah sebagai nominator, ternyata dosen-dosen saya tadi tidak ada yang maju sama sekali. Tidak mengherankan, karena sepertinya penyalahgunaan sebutan “nominator” sudah sedemikian lumrah sehingga menjadi sesuatu yang dimaklumi (atau malah tidak disadari?) oleh khalayak.

Belum lama ini, salah satu stasiun televisi swasta nasional menyelenggarakan acara penghargaan bagi pelaku industri dunia hiburan sebagai bagian dari perayaan ulang tahunnya yang kedua. Saya perhatikan dalam iklan yang mereka tayangkan, pada awalnya mereka juga menyebut calon penerima penghargaan sebagai “nominator”. Barangkali si editor tetiba mendapatkan pencerahan, beberapa waktu kemudian mereka mengganti sebutannya sebagai “nominee”, diucapkan dengan nuansa Bahasa Inggris namun memang lebih tepat secara penggunaan. Terus terang, saya salut dengan langkah yang dilakukan oleh stasiun televisi tersebut, meskipun mereka “belum mau” mengucapkan kata “nomine” dengan akhiran “e” dengan lafal yang jelas sebagaimana aturan pengucapan Bahasa Indonesia-nya. Paling tidak, mereka menaruh perhatian pada detail dan berani memperbaiki kesalahan. Dan begitu pula yang seharusnya kita lakukan: menghindari membiasakan kesalahan. Bukankah hal-hal yang besar juga bisa berantakan hanya karena kesalahan-kesalahan yang (terlihat) kecil? (*)

Sumber foto: http://www.popsugar.com/celebrity/Jennifer-Lawrence-Wins-SAG-Award-2013-27006986#photo-27006986

Iklan
Nominasi, Nominator, dan Nomine

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s